SELAMAT DATANG SAUDARA !!!! Jangan lupa ngisi absen/buku tamu dan tukar link ya :)

10.25.2011

Laporan Proposal Ilmiah Biologi

Laporan Proposal
Oleh : Dr. Rusfidra, S. Pt, Universitas Terbuka, Jakarta

BAB I
PENDAHULUAN


1.1 Latar Belakang

Pendidikan merupakan perwujudan dari salah satu tujuan pembangunan nasional Indonesia, yaitu ingin mencerdaskan kehidupan bangsa. Saat ini bidang pendidikan merupakan salah satu bidang pambangunan yang dapat parhatian serius dari pemerintah. Dengan memahami tujuan pendidikan maka tercermin bahwa pendidikan merupakan factor yang sangat strategis sebagai dasar pembangunan bangsa. Sejalan dengan itu apabila dihubungkan dengan ekstensi dan hakaikat hidup manusia, kegiatan pendidikan diarahkan pada manusia sebagai mahluk individu, sosial, dan religius.

Menurut Shertian (2000) pendidikan merupakan usaha sadar yang dengan sengaja dirancang untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Pendidiakn bertujuan untuk menngkatkan kualitas sumberdaya manusia, dan salah satu usahanya adalah melaui suatu proses pembelajaran di sekolah. Dalam usaha tersebut, guru merupakan sumber daya manusia yang harus dibina dan dikembangkan secara terus menerus.

Sekarang ini masalah pendidiakn menghadapi berbagai masalah salah satunya adalah rendahnya kualitas hasil pembelajaran pada setiap jenjang pendidikan. Hal ini tercermin dari masih relative rendahnya nilai rata-rata ujian nasional (UN) yang dicapai siswa khususnya pada mata pelajaran biologi. Rendahnya mutu pandidiakn di indonesia, banyak opini yang muncul baik datangya dari pejabat, pakar dan praktisi pendidikan ataupun masyarakat antara lain, kurangnya kualitas tenaga pengajar, gaji guru yang rendah, muatan kurikulum terlalu padat dan pola pembelajaran yang kurang menarik.

Kurang optimalnya pelaksanaan sistem pendidikan (yang sebenarnya sudah cukup baik) di Indonesia yang disebabkan sulitnya menyediakan guru-guru berkompetensi untuk mengajar di daerah-daerah. Sebenarnya kurikulum Indonesia tidak kalah dari kurikulum di negara maju, tetapi pelaksanaannya yang masih jauh dari optimal. Kurang sadarnya masyarakat mengenai betapa pentingnya pendidikan dalam membentuk generasi mendatang sehingga profesi ini tidak begitu dihargai.

Sistem pendidikan yang sering berganti-ganti, bukanlah masalah utama, yang menjadi masalah utama adalah pelaksanaan di lapangan, kurang optimal. Terbatasnya fasilitas untuk pembelajaran baik bagi pengajar dan yang belajar. Hal ini terkait terbatasnya dana pendidikan yang disediakan pemerintah.

Banyak sekali kegiatan yang dilakukan depdiknas untuk meningkatkan kompetensi guru, tetapi tindak lanjut yang tidak membuahkan hasil dari kegiatan semacam penataran, sosialisasi. Jadi terkesan yang penting kegiatan itu terlaksana selanjutnya, tanpa memperhatikan manfaat yang dapat diperoleh.

Jika kondisi semacam itu tidak diubah untuk dibenahi kecil harapan pendidikan bisa lebih maju/baik. Maka pendidikan Indonesia sulit untuk maju. Selama ini kesan kuat bahwa pendidikan yg berkualitas mesti bermodal/berbiaya besar. Tapi oleh pemerintah itu tidak ditanggapi, kita lihat saja anggaran pendidikan dalam APBN itu. Padahal semua tahu bahwa pendidikan akan membaik jika gurunya berkompetensi dan cukup dana untuk memfasilitasi kegiatan pembelajaran.

Pendidikan biologi merupakan bagian dari pendidikan sains dan sebagai salah satu mata pelajaran di sekolah yang diharapkan dapat mencapai tujuan pendidiakn nasional yang ada. Biologi merupakan wahana untuk meningkatkan ilmu pengetahuan, keterampilan sikap serta bertanggung jawab kepada lingkungan. Biologi berkaitan dengan cara mencari tahu dan memahami alam dan mahluk hidup secara sistematis sehingga pembelajaran biologi bukan hanya penguasaan kumpulan-kumpulan fakta tetapi juga proses penemuan.
Namun pada kenyataan yang ada dalam pendidikan biologi belum adanya peningkatan mutu pendidikan. Masalah-masalah pembelajaran sain atau biologi diantaranya adalah: pengajaran sain sang hanya mencurahkan pengetahuan (tidak berdasarkan praktek). Dalam hal ini fakta, konsep, dan prisip sains lebih banyak dicurahkan melalui ceramah, Tanya jawab, atau diskusi tanpa didasarkan pada hasil kerja praktek. Variasi kegiatan belajar mengajar (KBM) sangat sedikit. Pada saat ini, guru hanya mengajar dengan ceramah dikombinasikan dengan media dan siswa tidak terlibat aktif dalam pembelajaran.

Berdasarkan pemantauan penulis di SMA N di kota jambi sebagian besar siswa mengalami kesiulitan dalam belajar biologi. Kondisi seperti ini menyebabkan siswa kebanyakan diam (pasif), kurang aktif dalam bertanya maupun dalam menjawab pertanyaan dalam proses belajar mengajar. Salah satu cara untuk mengatasi permasalahan tersebut adalah dengan menerapkan metode pambalajaran yang dapat mengaktifkan siswa dalam proses belajar mengajar. Keterlibatan secara aktif tersebut mencakup keterlibatan fisik maupun intelektual emosional (Dimyati dan Mujiono, 2006)
Tetapi dalam kenyataanya selama ini guru masih belum maksimal dalam melakukan pengolaan pembelajaran dengan baik, hal ini dapat dilihat banyak guru hanya mengajar dengan menyampaikan materi kepada siswa saja, sehingga proses belajar mengajar hanya didominasi oleh guru sehinnga siswa bertindak pasif dalam belajar. Kesulitan yang dialami siswa tidak lain kurangnya konsep dan guru belum sempurna dalam menerapkan pengolaan kegiatan pembelajaran.

Untuk itu diperlukan suatu pengolaan pembelajaran melalui penerapan dengan model yang sesuai yang dapat mengaktifkan siswa dalam belajar. Guru harus biasa memilih model yang tepat dan sesuai dengan materi pembelajaran untuk diterapkan di kelas. Hal ini juga harus didukung dengan konsistensi guru dalam menerapkan model yang ia pilih dan sesuai dengan RPP yang ia susun.

Berdasarkan uraian di atas, maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian yang berjudul “Studi Konsistensi Guru Dalam Menerapkan Model Pembelajaran Pada Mata Pelajaran Biologi Di SMA Negeri Sekota Jambi”


1.2 Identifikasi Masalah

Dari latar belakang masalah di atas maka peneliti mengidentifikasi masalah sebagai berikut:
1. Apakah rendahnya mutu pendidiakan, salah satunya diakibatkan kurangnya konsep dan guru belum sempurna dalam menerapkan pengolaan kegiatan pembelajaran?
2. Sejauh mana kekonsistensisan guru dalam menerapkan model pembelajaran yang terdapat pada RPP yang ia bua


1.3 Keterbatasan Masalah

Agar penelitian terarah dan dapat mencapai sasaran maka perlu adanya batasan masalah dalam penelitian ini yaitu:
1. Penelitian ditekankan pada kinerja guru dalam menerapkan model pembelajaran yang ada dalam RPP yang ia buat
2. Penelitin ini dilaksanakan pada pelajaran biologi
3. Penelitian ini dilakukan di SMA Negeri sekota jambi pada kelas XI semester 1
4. Pengamatan hanya dilakukan pada guru-guru biologi di kota jambi
1.3 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini sebagai berikut:
1. Apakah para guru biologi sekota jambi sudah konsisten dalam menerapkan model pembelajaran yang ada di RPP yang ia buat?
2. Sejauh mana kekonsistensisan guru dalam menerapkan model pembelajaran yang ia buat di RPP?


1.4 Tujuan Penelitian

Sesuai dengan masalah yang diteliti maka tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Untuk melihat apakah guru biologi sekota jambi sudah konsisten dalam menerapkan model pembelajaran yang terdapat di RPP yang ia buat
2. Untuk mengetahui sejauh mana kekonsistensisan guru dalam menerapkan model pembelajaran di SMA Negeri di kota jambi


1.5 Manfaat Penelitian

Adapun manfaat yang diharapkan dalam penelitian ini adalah:
Sebagai bahan evaluasi bagi guru dan kepala sekolah dan dinas terkait dalam meningkatkan mutu pendidikan, salah satunya adalah dengan konsistensinya guru dalam menerapkan model pembelajaran yang terdapat di RPP yang ia buat.


1.6 Asumsi Penelitian

1. Setiap guru memiliki kemampuan dan kesempatan yang sama dalam menerpkan model pembelajaran pada mata pelajaran biologi.
2. Pada penelitian ini diasumaikan bahwa kekonsistensisan guru dalam menerapkan model pembelajaran dapat meingkatkan hasil belajar biologi siswa.


1.7 Ruang Lingkup Penelitian

Untuk mempermudah peneliti dalam melakukan penelitian maka, ruang lingkup penelian ini hanya pada SMA Negeri sekota jambi.


1.8 Definisi Operasional

Agar pembaca mudah memahami hasil penelitian ini maka peneliti mencantumkan definesi operasional sebagai berikut:
Guru
Guru profesional adalah orang yang memiliki kemampuan dan keahlian khusus dalam bidang keguruan sehingga ia mampu melakukan tugas dan fungsinya sebagai guru secara maksimal
Model pembelajaran
Model pembelajaran pada dasarnya merupakan bentuk pembelajaran yang tergambar dari awal sampai akhir yang disajikan secara khas oleh guru



BAB II
KAJIAN PUSTAKA


2.1 Belajar Dan Mengajar

2.1.1 Belajar

Menurut Gagne (1984:dalam Rusfidra,2006) belajar didefinisikan sebagai suatu proses dimana suatu organisme berubah perilakunya akibat suatu pengalaman. Galloway dalam Toeti Soekamto (1992: 27 dalam Rusfidra,2006) mengatakan belajar merupakan suatu proses internal yang mencakup ingatan, retensi, pengolahan informasi, emosi dan faktor-faktor lain berdasarkan pengalaman-pengalaman sebelumnya. Sedangkan Morgan menyebutkan bahwa suatu kegiatan dikatakan belajar apabila memiliki tiga ciri-ciri sebagai berikut.
1. belajar adalah perubahan tingkahlaku;
2. perubahan terjadi karena latihan dan pengalaman, bukan karena pertumbuhan;
3. perubahan tersebut harus bersifat permanen dan tetap ada untuk waktu yang cukup lama.
Berbicara tentang belajar pada dasarnya berbicara tentang bagaimana tingkahlaku seseorang berubah sebagai akibat pengalaman (Snelbeker 1974 dalam Toeti 1992:10) Dari pengertian di atas dapat dibuat kesimpulan bahwa agar terjadi proses belajar atau terjadinya perubahan tingkahlaku sebelum kegiatan belajar mengajar dikelas seorang guru perlu menyiapkan atau merencanakan berbagai pengalaman belajar yang akan diberikan pada siswa dan pengalaman belajar tersebut harus sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai.

Proses belajar itu terjadi secara internal dan bersifat pribadi dalam diri siswa, agar proses belajar tersebut mengarah pada tercapainya tujuan dalam kurikulum maka guru harus merencanakan dengan seksama dan sistematis berbagai pengalaman belajar yang memungkinkan perubahan tingkahlaku siswa sesuai dengan apa yang diharapkan. Aktifitas guru untuk menciptakan kondisi yang memungkinkan proses belajar siswa berlangsung optimal disebut dengan kegiatan pembelajaran.

Dengan kata lain pembelajaran adalah proses membuat orang belajar. Guru bertugas membantu orang belajar dengan cara memanipulasi lingkungan sehingga siswa dapat belajar dengan mudah, artinya guru harus mengadakan pemilihan terhadap berbagai starategi pembelajaran yang ada, yang paling memungkinkan proses belajar siswa berlangsung optimal. Dalam pembelajaran proses belajar tersebut terjadi secara bertujuan ( Arief Sukadi 1984:8 dalam Rusfidra,2006) dan terkontrol.

Tujuan -tujuan pembelajaran telah dirumuskan dalam kurikulum yang berlaku. Peran guru disini adalah sebagai pengelola proses belajar mengajar tersebut.

Dalam sistem pendidikan kita (UU. No. 2 Tahun 1989), seorang guru tidak saja dituntut sebagai pengajar yang bertugas menyampaikan materi pelajaran tertentu tetapi juga harus dapat berperan sebagai pendidik. Davies mengatakan untuk dapat melaksanakan tugasnya dengan baik seorang guru perlu memiliki pengetahuan dan pemahaman berbagai prinsip-prinsip belajar, khususnyai prinsip berikut:
1. Apapun yang dipelajari siswa , maka siswalah yang harus belajar, bukan orang lain. Untuk itu siswalah yang harus bertindak aktif;
2. Setiap mahasiswa akan belajar sesuai dengan tingkat kemampuannya;
3. Seorang siswa akan belajar lebih baik apabila mempengoreh penguatan langsung pada setiap langkah yang dilakukan selama proses belajarnya terjadi
4. Penguasaan yang sempurna dari setiap langkah yang dilakukan mahasiswa akan membuat proses belajar lebih berarti; dan
5. Seorang siswa akan lebih meningkat lagi motivasinya untuk belajar apabula ia diberi tangungjawab serta kepercayaan penuh atas belajarnya (Davies 1971 dalam Rusfidra,2006).


2.1.2 Belajar, Mengajar dan Pembelajaran

Istilah pembelajaran berhubungan erat dengan pengertian belajar dan mengajar. Belajar, mengajar dan pembelajaran terjadi bersama-sama. Belajar dapat terjadi tanpa guru atau tanpa kegiatan mengajar dan pembelajaran formal lain. Sedangkan mengajar meliputi segala hal yang guru lakukan di dalam kelas.

Duffy dan Roehler 1989 (dalam Arianto Sam.2008) mengatakan apa yang dilakukan guru agar proses belajar mengajar berjalan lancar, bermoral dan membuat siswa merasa nyaman merupakan bagian dari aktivitas mengajar, juga secara khusus mencoba dan berusaha untuk mengimplementasikan kurikulum dalam kelas. Sementara itu pembelajaran adalah suatu usaha yang sengaja melibatkan dan menggunakan pengetahuan profesional yang dimiliki guru untuk mencapai tujuan kurikulum.

Jadi pembelajaran adalah suatu aktivitas yang dengan sengaja untuk memodifikasi berbagai kondisi yang diarahkan untuk tercapainya suatu tujuan yaitu tercapainya tujuan kurikulum. Dalam buku pedoman melaksanakan kurikulum SD,SLTP dan SMU (1994 dalam Arianto Sam.2008) istilah belajar diartikan sebagai suatu proses perubahan sikap dan tingkah laku setelah terjadinya interaksi dengan sumber belajar. Sumber belajar tersebut dapat berupa buku, lingkungan, guru dll. Selama ini Gredler 1986 (dalam Arianto Sam.2008) menegaskan bahwa proses perubahan sikap dan tingkahlaku itu pada dasarnya berlangsung pada suatu lingkungan buatan (eksperimental) dan sangat sedikit sekali bergantung pada situasi alami (kenyataan).

Oleh karena itu lingjungan belajar yang mendukung dapat diciptakan, agar proses belajar ini dapat berlangsung optimal. Dikatakan pula bahwa proses menciptakan lingkungan belajar sedemikian rupa disebut dengan pembelajaran. Belajar mungkin saja terjadi tanpa pembelajaran, namun pengaruh suatu pembelajaran dalam belajar hasilnya lebih sering menguntungkan dan biasanya mudah diamati. Mengajar diartikan dengan suatu keadaan untuk menciptakan situasi yang mampu merangsang siswa untuk belajar. Situasi ini tidak harus berupa transformasi pengetahuan dari guru kepada siswa saja tetapi dapat dengan cara lain misalnya belajar melalui media pembelajaran yang sudah disiapkan.
(Gagne dan Briggs 1979:3 dalam Rusfidra,2006) mengartikan instruction atau pembelajaran ini adalah suatu sistem yang bertujuan untuk membantu proses belajar siswa, yang berisi serangkaian peristiwa yang dirancang, disusun sedemikian rupa untuk mempengaruhi dan mendukung terjadinya proses belajar siswa yang bersifat internal. Sepintas pengertian mengajar hampir sama dengan pembelajaran namun pada dasarnya berbeda. Dalam pembelajaran kondisi atau situasi yang memungkinkan terjadinya proses belajar harus dirancang dan dipertimbangkan terlebih dahulu oleh perancang atau guru. Sementara itu dalam keseharian di sekolah-sekolah istilah pembelajaran atau proses pembelajaran sering dipahami sama dengan proses belajar mengajar dimana di dalamnya ada interaksi guru dan siswa dan antara sesama siswa untuk mencapai suatu tujuan yaitu terjadinya perubahan sikap dan tingkahlaku siswa. Apa yang dipahami guru ini sesuai dengan pengertian yang diuraikan dalam buku pedoman kurikulum (1994:3) Sistem pendidikan di Indonesia tidak dapat dipisahkan dari sistem masyarakat yang memberinya masukan maupun menerima keluaran tersebut. Pembelajaran mengubah masukan yang berupa siswa yang belum terdidik menjadi siswa yang terdidik.

Fungsi sistem pembelajaran ada tiga yaitu fungsi belajar, fungsi pembelajaran dan fungsi penilaian. Fungsi belajar dilakukan oleh komponen siswa, fungsi pembelajaran dan penilaian yang terbagi dalam pengelolaan belajar dan sumber-sumber belajar) dilakukan oleh sesuatu di luar diri siswa (Arief,S. 1984:10 dalam Rusfidra,2006). Sebenarnya belajar dapat saja terjadi tanpa pembelajaran namun hasil belajar akan tampak jelas dari suatu pembelajaran. Pembelajaran yang efektif ditandai dengan berlangsungnya proses belajar dalam diri siswa. Seseorang dikatakan telah mengalami proses belajar apabila dalam dirinya terjadi perubahan tingkah laku dari tidak tahu menjadi tahu, dari tidak bisa menjadi bisa dan sebagainya.

Dalam pembelajaran hasil belajar dapat dilihat langsung, oleh karena itu agar kemampuan siswa dapat dikontrol dan berkembang semaksimal mungkin dalam proses belajar di kelas maka program pembelajaran tersebut harus dirancang terlebih dahulu oleh para guru dengan memperhatikan berbagai prinsip-prinsip pembelajaran yang telah diuji keunggulannya.(Arief. Sukadi, 1991;12 dalam Rusfidra,2006)


2.2 Guru

Guru merupakan komponen penting dalam upaya meningkatkan mutu pendidikan nasional. Guru yang berkualitas, profesional dan berpengetahuan, tidak hanya berprofesi sebagai pengajar, namun juga mendidik, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai dan mengevaluasi peserta didik. Dalam menjalankan fungsinya sebagai agen pembelajaran, guru harus memiliki empat kompetensi dasar, yaitu kompetensi pedagogis, kompetensi sosial, kompetensi kepribadian dan kompetensi profesional. Selain itu, berdasarkan Standar Nasional Pendidikan, setiap guru harus memiliki kualifikasi pendidikan sarjana satu atau diploma IV. Guru merupakan faktor determinan dalam revitalisasi pendidikan nasional. Guru adalah motivator, fasilitator sekaligus ilmuwan.

Guru merupakan Tingkatan keahlian dari seorang hacker. Istilah ini digunakan pada seseorang yang mengetahui semua hal pada bidangnya, bahkan yang tidak terdokumentasi. Ia mengembangkan trik-trik tersendiri melampaui batasan yang diperlukan. Kalau bidangnya berkaitan dengan aplikasi, ia tahu lebih banyak daripada pembuat aplikasi tersebut.

Guru profesional adalah orang yang memiliki kemampuan dan keahlian khusus dalam bidang keguruan sehingga ia mampu melakukan tugas dan fungsinya sebagai guru secara maksimal
Secara umum ada dua Sikap dan pandangan guru tentang mengajar, yaitu :
(1) Guru pemegang peran utama dalam mengajar
Pandangan yang demikian akan berefek, sbb. :
(a) Pembelajaran terpusat pada guru ( teacher oriented )
(b) Metode pemberitahuan lebih dominan
(c) Hafalan lebih ditekankan dan kreativitas serta inisiatif anak kurang
(2) Guru berperan dalam merangsang anak dalam belajar dan berfikir serta menentukan alternatif pemecahan sendiri terhadap masalah yang ia hadapi.
Pandangan yang demikian akan berefek, sbb. :
(a) Child oriented
(b) Guru hanya sebagai pembantu/ pembimbing
(c) Metode mengarah pada penemuan; pemecahan masalah
(d) Aktivitas anak memecahkan masalah , berfikir sendiri terhadap masalah yang dihadapi tinggi.

Ciri Guru Yang Baik
Menurut S Nasution, ada beberapa prinsip umum guru yang baik yang disarikan sebagai berikut :
a) Memahami dan menghormati murid
b) Menghormati ( menguasai bahan sepenuhnya ) bahan yang diberikan
c) Mampu menyesuaikan metode dengan bahan
d) Mampu menyesuaikan bahan dengan kesanggupan anak
e) Mampu mengaktifkan anak dalam belajar
f) Mampu memberikan pengertian bukan hanya dengan kata-kata belaka
g) Merumuskan tujuan yang akan dicapai setiap pelajaran yang diberikan
h) Tidak terikat hanya pada satu teks book saja
i) Tidak hanya mengajar tapi membentuk kepribadian anak
Guru merupakan komponen penting dalam upaya meningkatkan mutu pendidikan nasional. Guru yang berkualitas, profesional dan berpengetahuan, tidak hanya berprofesi sebagai pengajar, namun juga mendidik, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai dan mengevaluasi peserta didik. Dalam menjalankan fungsinya sebagai agen pembelajaran, guru harus memiliki empat kompetensi dasar, yaitu kompetensi pedagogis, kompetensi sosial, kompetensi kepribadian dan kompetensi profesional. Selain itu, berdasarkan Standar Nasional Pendidikan, setiap guru harus memiliki kualifikasi pendidikan sarjana satu atau diploma IV. Guru merupakan faktor determinan dalam revitalisasi pendidikan nasional. Guru adalah motivator, fasilitator sekaligus ilmuwan.

Upaya peningkatan kualifikasi guru dapat dilakukan di perguruan tinggi. Secara umum metode penyampaian materi ajar di pendidikan tinggi dilakukan dalam dua bentuk, yaitu pendidikan tinggi tatap muka (konvensional) dan pendidikan tinggi jarak jauh (PTJJ). Ciri utama PTJJ adalah terpisahnnya dosen dan mahasiswa karena faktor jarak. Sebagian besar komunikasi antara dosen dan mahasiswa dilakukan melalui surat, telepon, faksimili atau e-mail. Sistem PTJJ merupakan salah satu solusi mengatasi kesenjangan antara keterbatasan sumber daya pendidikan dengan semakin meningkatnya kebutuhan masyarakat untuk memperoleh pendidikan tinggi.

Untuk meningkatkan kompetensi guru IPA yang cerdas dan berpengetahuan agaknya model pembelajararan jarak jauh dapat dijadikan sebagai sebuah solusi meningkatkan kualifikasi pendidikan guru ketika daya tampung sistem pendidikan tatap muka sangat terbatas.
“Bangsa yang maju adalah bangsa yang baik pendidikannya; bangsa yang jelek pendidikannya tidak akan pernah menjadi bangsa yang maju”.
---Presiden Susilo Bambang Yudhoyono---

Salah satu komponen penting dalam upaya meningkatkaan mutu pendidikan nasional adalah adanya guru yang berkualitas, profesional dan berpengetahuan. Guru, tidak hanya sebagai pengajar, namun guru juga mendidik, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai dan mengevaluasi peserta didik. Dalam menjalankan tugasnya sebagai agen pembelajaran, maka guru diharapkan memiliki empat kompetensi dasar, yaitu kompetensi pedagogis, kompetensi sosial, kompetensi kepribadian dan kompetensi profesional. Menurut Zamroni 2006 (dalam Arianto Sam.2008), guru yang profesional adalah guru yang menguasai materi pembelajaran, menguasai kelas dan mengendalikan perilaku anak didik, menjadi teladan, membangun kebersamaan, menghidupkan suasana belajar dan menjadi manusia pembelajar (learning person).

Selain sebagai sebuah profesi, seorang guru adalah motivator dan fasilitator dalam transformasi IPTEK pada anak didik. Oleh karena itu, guru pada abad ke XXI adalah seorang saintis yang menguasai ilmu pengetahuan yang ditekuninya. Sebagai ilmuwan, guru tergolong elit intelektual. Guru bukanlah profesi kelas dua. Sebab itu, calon guru sebaiknya adalah insan terpilih untuk jabatan profesi mulia.

Menurut Rustaman 2006 (dalam Arianto Sam.2008) profesi guru adalah profesi “saintis plus” yang harus menguasai IPTEK dan mampu sebagai motivator dan fasilitator. Sebagai motivator dan fasilitator proses belajar, guru adalah seorang komunikator ulung karena ia harus mampu memberi jiwa terhadap informasi yang diberikan oleh saran komunikasi yang super canggih.
Pasca pemberlakuan UU Guru dan Dosen, guru yang mengajar di pendidikan dasar dan pendidikan menengah disyaratkan memiliki kualifikasi pendidikan sarjana (S-1) atau diploma IV (D-IV). Karena itu, guru yang belum berkualifikasi sarjana diberikan kesempatan mencapai kualifikasi minimal tersebut dalam waktu 10 tahun. Berdasarkan data Balitbang Depdiknas (2004) guru SMA yang berkualifikasi sarjana baru 72,75 persen; guru SMK 62,16 persen; SMP 42,03 persen; SD 8,30 persen dan TK 3,88 persen. Sisanya sekitar 1,9 juta orang belum berkualifikasi sarjana. Semakin tinggi kualitas guru diharapkan kualitas pendidikan nasional akan meningkat. Faktanya, hingga kini kualitas pendidikan masih sangat rendah. Menurut Shanghai Jiaotong University (2005) tak satupun perguruan tinggi di Indonesia yang masuk rangking dalam 100 perguruan tinggi terbaik di Asia dan Australia.

Pendidikan merupakan pilar utama dalam membangun sumber daya manusia (SDM) berkualitas. Semakin terdidik suatu masyarakat semakin besar peluang memiliki SDM yang berkualitas. Semakin tinggi kualitas SDM, semakin besar kesempatan untuk meningkatkan kesejahteraan. Kuatnya kaitan antara pendidikan dengan SDM dalam mengukur keberhasilan pembangunan SDM suatu negara diperlihatkan oleh United Nation Development Program (UNDP).

Meningkatnya keinginan masyarakat untuk mengikuti pendidikan tinggi ternyata tidak diikuti oleh tersedianya insfrastruktur pendidikan tinggi yang memadai. Sebagai misal, Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru (SPMB) tahun 2005 hanya dapat menampung 84.443 orang peserta di 53 PTN dari 304.922 peserta SPMB pada tahun tersebut. Sementara itu, berdasarkan hasil Ujian Nasional (UN) tahun 2006 yang diumumkan beberapa waktu lalu, UN 2006 berhasil meluluskan 1.790.881 siswa (Rusfidra, 2006b).

Dalam kondisi tersebut, perlu dicari alternatif lain seperti menerapkan pendidikan tinggi jarak jauh (PTJJ) untuk menyediakan kesempatan belajar yang lebih murah dan pemerataan kesempatan belajar di pendidikan tinggi. Gagasan tentang universitas terbuka dan PTJJ, virtual university, e-learning, open learning, flexible learning dan home schooling menjadi komponen penting dalam strategi nasional dan global untuk mendidik mahasiswa dalam jumlah besar.

Ditinjau dari metode penyampaian materi ajar dalam proses pembelajaran di perguruan tinggi, dikenal dua model pendidikan, yaitu model pendidikan tinggi tatap muka (konvensional) dan PTJJ. Berbeda dengan pendidikan tatap muka, pada PTJJ, dosen dan mahasiswa dibatasi oleh jarak karena faktor geografis. Komunikasi antara dosen dan mahasiswa lebih banyak dilakukan melalui surat, telepon, faksimili atau e-mail
2.3 Model pembelajaran

Menurut akhmad sudrajat model pembelajaran pada dasarnya merupakan bentuk pembelajaran yang tergambar dari awal sampai akhir yang disajikan secara khas oleh guru. Dengan kata lain, model pembelajaran merupakan bungkus atau bingkai dari penerapan suatu pendekatan, metode, dan teknik pembelajaran.

Berkenaan dengan model pembelajaran, Bruce Joyce dan Marsha Weil (Dedi Supriawan dan A. Benyamin Surasega, 1990 dalam akhmad sudrajat) mengetengahkan 4 (empat) kelompok model pembelajaran, yaitu: (1) model interaksi sosial; (2) model pengolahan informasi; (3) model personal-humanistik; dan (4) model modifikasi tingkah laku. Kendati demikian, seringkali penggunaan istilah model pembelajaran tersebut diidentikkan dengan strategi pembelajaran.

Model pembelajaran, dipandang paling punya peran strategis dalam upaya mendongkrak keberhasilan proses belajar mengajar. Karena ia bergerak dengan melihat kondisi kebutuhan siswa, sehingga guru diharapkan mampu menyampaikan materi dengan tepat tanpa mengakibatkan siswa mengalami kebosanan. Namun sebaliknya, siswa diharapkan dapat tertarik dan terus tertarik mengikuti pelajaran, dengan keingintahuan yang berkelanjutan.

Berbagai model pembelajaran yang telah dikembangkan secara intensif melalui berbagai penelitian, tujuannya untuk meningkatkan kerjasama akademik antar siswa, membentuk hubungan positif, mengembangkan rasa percaya diri, serta meningkatkan kemampuan akademik melalui aktivitas individu maupuh kelompok.

Terdapat model pembelajaran paling konvensional, yaitu tatap muka dan berpusat pada guru (teacher center) sampai dengan pembelajaran berpusat pada siswa (student center), pembelajaran jarak jauh (distance learning) yang diterapkan pada universitas terbuka dan berbagai program sertifikasi online juga terus menerus dikembangkan. Journal Teknodik.22,2007 dalam Admin 2008

Pengajaran ataupun pendidikan dapat tertanam secara baik pada diri siswa, bila guru yang bersangkutan mampu menyajikan secara menarik. Pengertian menarik disini, anak merasa nyaman menerima dan mudah memahami isi materi pelajaran yang disampaikan guru dalam proses belajar mengajar. Jangan berharap banyak anak akan mampu menyerap isi pembelajaran dengan baik, jika dalam pembelajaran sudah terselimuti rasa takut berlebihan pada guru yang mengajarnya. Penciptaan suasana yang menyenangkan anak, merupakan langkah awal guru dalam melaksanakan pembelajaran yang baik.

Setelah suasana tercipta dengan penuh keakraban dan menyenangkan, guru dapat menyajikan model pembelajaran yang merangsang anak untuk kreatif. Ambil contoh dengan pendekatan problem solving pada mata pelajaran sosial dan model kerja kelompok pada mata pelajaran eksakta. Kenapa selama ini eksakta dianggap menakutkan siswa ? Selain materi ajarnya sulit, guru belum mampu menciptakan model-model pembelajaran yang menarik sehingga siswa belum melaksanakan, sudah ketakutan terlebih dahulu.

Bagi guru dapat menerapkan model pendekatan pribadi secara akrab dengan siswa, serta memberi motivasi. nak jangan dibuat takut untuk mencoba permainan sesuai dengan kemampuannya. Motivasi sangat besar pengaruhnya pada pribadi anak untuk mau melaksanakan dengan penuh kepercayaan.

Model pembelajaran yang menarik cukup banyak, di antaranya permainan kartu soal, diskusi interaktif, debat dsb. Bila guru ilmu sosial ingin menampilkan model debat, pertama kali yang harus ditempuh membuat perencanaan tema apa yang kiranya mengundang pro kontra siswa dalam menanggapi. Tema dan tatacaranya telah dipahami terlebih dahulu oleh guru. Sewaktu masuk kelas guru dapat menjelaskan pada siswa pentingnya menggali informasi dengan debat serta menunjukkan tatacara debat secara sehat. Bila hal ini telah dipahami dan disepakati seluruh siswa, guru dan siswa dapat membagi kelompok-kelompok tim debat beserta juru bicara dan pendampingnya. Utusan kelompok maju ke depan kelas berhadapan dengan kelompok lain dan siswa lainnya sebagai pendukung.

Untuk tahap awal, guru dapat berperan sebagai moderator jalannya debat. Idealnya aktivitas semuanya dijalankan siswa, namun untuk pertamakali guru dapat memberi contoh sebagai moderator yang baik. Kelompok satu dapat ditunjuk sebagai tim affirmative (pro) dan kelompok lain sebagai tim negatif (kontra). Dalam waktu yang telah dise-pakati, tim pro berganti menjadi tim kontra dalam permasalahan yang sama. Harapannya siswa akan memahami permasalahan secara luas baik dari sisi setuju maupun tidak setuju.


2.4 Konsistensi

Onsistensi dalam ilmu logika adalah teori konsistensi merupakan sebuah sematik dengan sematik yang lainnya tidak mengandung kontradiksi. Tidak adanya kontradiksi dapat diartikan baik dalam hal semantik atau berhubung dgn sintaksis. Definisi semantik yang menyatakan bahwa sebuah teori yang konsisten jika ia memiliki model; ini digunakan dalam arti logika tradisional Aristoteles walaupun dalam logika matematika kontemporer terdapat istilah satisfiable yang digunakan. Berhubungan dgn pengertian sintaksis yang menyatakan bahwa sebuah teori yang konsisten jika tidak terdpat rumus P seperti yang kedua P dan penyangkalan adalah pembuktian dari axioma dari teori yang terkait di bawah sistem deduktif. Pengertian Konsistens menurut KBBI adalah tetap (tidak berubah-ubah); taat asas; ajek; 2 selaras; sesuai: perbuatan hendaknya–dng ucapan (Panji Prabowo 2008)


2.5 Hasil belajar

Menurut Nana Sudjana hasil belajar adalah suatu akibat dari proses belajar dengan menggunakan alat pengukuran yaitu berupa tes yang disusun secara terencana, baik tes tertulis, tes lisan maupun tes perbuatan. Sedangkan S. Nasution berpendapat bahwa hasil belajar adalah suatu perubahan pada individu yang belajar, tidak hanya mengenai pengetahuan tetapi juga membentuk kecakapan dan penghayatan dalam diri pribadi individu yang belajar. Hasil belajar adalah hasil yang diperoleh siswa setelah mengikuti suatu materi tertentu dari mata pelajaran yang berupa data kuantitatif maupun kualitatif. Untuk melihat hasil belajar dilakukan suatu penilaian terhadap siswa yang bertujuan untuk mengetahui apakah siswa telah menguasai materi atau belum. Penilaian merupakan upaya sistematis yang dikembangkan oleh suatu institusi pendidikan yang ditujukan untuk menjamin tercapainya kualitas proses pendidikan serta kualitas kemampuan peserta didik sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan (Cullen, 2003 dalam Noor Latifah 2008).

Hasil belajar dapat dilihat dari hasil nilai ulangan harian (formatif), nilai ulangan tengah semester (sub formatif) dan nilai ulangan semester (sumatif). Dalam penelitian tindakan kelas ini, yang dimaksud hasil belajar siswa adalah hasil nilai ulangan harian yang diperoleh siswa dalam mata pelajaran IPA. Ulangan harian dilakukan setiap selesai proses pembelajaran dalam satuan bahasan atau kompetensi tertentu. Ulangan harian ini terdiri dari seperangkat soal yang harus dijawab para peserta didik, dan tugas-tugas terstruktur yang berkaitan dengan konsep yang sedang dibahas. Ulangan harian minimal dilakukan tiga kali dalam setiap semester. Tujuan ulangan harian untuk memperbaiki modul dan program pembelajaran serta sebagai bahan pertimbangan dalam memberikan nilai bagi para peserta didik.

Nilai Ujian Akhir Nasional, hingga saat ini masih menjadi tolok ukur paling ampuh melihat tingkat keberhasilan belajar siswa, juga menjadi tolok ukur tingkat kesuksesan guru mengajar. Kelulusan pun bertumpu pada nilai ini, meskipun belakangan banyak guru yang protes agar kelulusan siswa tidak ditentukan dari nilai Ujian Akhir Nasional.

Sebagai ekspresi melihat nilai yang didapat siswa pada Ujian Nasional maupun nilai Ujian Akhir Sekolah, yang seringkali muncul adalah ketidakpuasan. Baik dirasakan oleh siswa itu sendiri, orang tua siswa, guru bahkan segenap keluarga besar sekolah. Lebih-lebih jika banyak siswa yang mendapat nilai rendah dan berujung pada ketidaklulusan.

Setidak-tidaknya ada tiga hal yang mampu memicu tidak suksesnya kegiatan belajar mengajar yang berujung pada hasil nilai yang rendah. Pertama, perkembangan kebutuhan dan aktivitas berbagai bidang kehidupan selalu melaju lebih dahulu daripada proses pengajaran dan pembelajaran sehingga hasil-hasil pengajaran dan pembelajaran tidak cocok/pas dengan kenyataan kehidupan yang diarungi oleh siswa. Kedua, pandangan-pandangan dan temuan-temuan kajian baru dari berbagai bidang tentang pembelajaran dan pengajaran membuat paradigma, falsafah, dan metodologi pembelajaran yang ada sekarang tidak memadai atau tidak cocok lagi. Ketiga, berbagai permasalahan dan kenyataan negatif tentang hasil pembelajaran menuntut diupayakannya pembaharuan paradigma, falsafah, dan metodologi pembelajaran

Posisi guru dalam pembelajaran di kelas tidak sekadar pengajar tetapi juga sebagai pendidik. Sebagai pengajar guru berkewajiban menyampaikan pemaham-an ilmu pengetahuan kepada anak sesuai dengan bidangnya masing-masing. Adapun peran sebagai pendidik, guru harus mampu menanamkan nilai-nilai moral baik pada anak, sehingga anak dapat menghayati dengan benar serta mau melaksanakan dengan penuh kesadaran.

Peran sebagai pengajar lebih mudah dibanding dengan peran sebagai pendidik. Selama ini mayoritas guru baru memainkan peran sebagai pengajar. Betapa sedihnya kaum guru bila belum mampu menuntaskan semua isi materi pembelajaran sesuai tuntutan kurikulum. Guru hanya berkonsentrasi seputar kurikulum dan melupakan perannya sebagai pendidik. Hal ini sangat dimaklumi, mengingat masyarakat dan sekolah baru mau memotret keberhasilan guru hanya berdasar pencapaian nilai dalam ujian saja. Sehebat apapun guru dalam mengajar tanpa mampu meraih nilai maksimal, lebih-lebih nilai ujian nasional guru yang bersangkutan akan mendapat label tidak mampu dan tidak berhasil.

Akibat dari penilaian yang demikian sangat dimaklumi bila guru seluruh negeri tercinta ini hanya bercokol pada aspek pengajaran dan mengesampingkan peran tugas sebagai pendidik. Fakta ini sungguh memprihatin-kan. Idealnya peran kedua-duanya dapat dilaksanakan dengan baik dan anak memiliki bekal hidup secara komplit. Jangan kaget bila sampai saat ini banyak anak yang pandai/cerdas, namun kurang memiliki etika, sopan santun atau unggah-ungguh dalam kehidupannya sehari-hari. Hal ini bukan semata-mata kesalahan anak, tetapi secara umum dunia pendidikan harus mau ikut bertanggungjawab. Tanggungjawab pendidikan memang tidak hanya pada sekolah saja, orangtua dan masyarakat justru sangat dominan mewarnai kepribadian anak. Meskipun demikian, bila sekolah mampu berbuat yang terbaik, kenapa tidak dilaksanakan secara maksimal.



BAB III
METODE PENELITIAN


3.1 Waktu dan Tempat Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan di kelas XI SMA Negeri kota jambi pada semester ganjil tahun ajaran 2009/2010 pada tanggal 02 Agusstus 2010.


3.2 Rancangan penelitian

Berdasarkan masalah yang akan diteliti maka jenis penelitian ini adalah penelitian deskriptif dengan metode analitik. Penelitian deskriptif adalah penelitian yang mengguanakan observasi, wawancara atau angket mengenai keadaan sekarang ini, mengenai subjek yang akan kita teliti. ( Ruseffendi,E.T. 1994: 30)
Penelitian deskriptif adalah suatu bentuk penelitian yang ditujukan untuk mendeskripsikan fenomena-fenomena yang ada, baik fenomena alamiah maupun fenomena buatan manusia. Fenomena itu bisa berupa bentuk, aktivitas, karakteristik, perubahan, hubungan, kesamaan, dan perbedaan antara fenomena yang satu dengan fenomena lainnya (Sukmadinata, 2006:72).

Penelitian deskriptif merupakan penelitian yang berusaha mendeskripsikan dan menginterpretasikan sesuatu, misalnya kondisi atau hubungan yang ada, pendapat yang berkembang, proses yang sedang berlangsung, akibat atau efek yang terjadi, atau tentang kecendrungan yang tengah berlangsung.
Furchan (2004:447) menjelaskan bahwa penelitian deskriptif adalah penelitian yang dirancang untuk memperoleh informasi tentang status suatu gejala saat penelitian dilakukan. Lebih lanjut dijelaskan, dalam penelitian deskriptif tidak ada perlakuan yang diberikan atau dikendalikan serta tidak ada uji hipotesis sebagaimana yang terdapat pada penelitian eksperiman.

Adapun jenis dari penelitian deskriptif pada penelitian ini adalah daskriptif Analitik. Dimana studi jenis ini merupakan studi pengumpulan data yang relatif terbatas dari kasus-kasus yang relatif kecil jumlahnya. Tujuannya adalah untuk mengumpulkan informasi tentang individu. Berdasarkan ruang lingkupnya (sensus atau survai sampel) dan subyeknya (hal nyata atau tidak nyata), sensus dapat dikelompokkan menjadi beberapa kategori, yaitu: sensus tentang hal-hal yang nyata, sensus tentang hal-hal yang tidak nyata, analitik sampel tentang hal-hal yang nyata, dan analitik sampel tentang hal-hal yang tidak nyata.


3.3 Populasi Dan Sample

3.3.1 populasi

Populasi adalah keseluruahan objek penelitian (Arikunto. 2005). Dalam penelitian survey, populasi adalah kelompok untuk mana para peneliti ingin melakukan generalisasi; yaitu, kelompok untuk mana hasil penelitian akan diterapkan atau diberlakukan dalam penelitian ini, target populasi kami adalah semua guru bidang studi biologi di kelas XI SMA Negeri kota jambi tahun ajaran 2009/20010l dari semua lulusan program sarjana.

3.3.2 Sampel

Sample adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti (Arikunto. 2005). Sample harus representative artinya segala karasteristik populasi harus tercermin dalam sample yang akan diambil. Sampling merupakan persoalan metodologikal yang krusial dalam penelitian survey. Karena biasanya tidak mungkin melakukan survey terhadap seluruh angota populasi, maka para peneliti biasanya memilih sebuah sub kelompok (sampel) dari populasi tersebut. Prinsip pokok dalam memahami tentang pengambilan sampel (sampling) adalah bahwa bagaimana cara sampel tersebut dipilih mempengaruhi kesimpulan-kesimpulan yang bisa ditarik dari penelitian. Sampel yang dipilih untuk penelitian harus serupa dengan populasinya, karena hasil atau kesimpulan penelitian yang diambil dari sampel akan diberlakukan/digeneralisasikan kepada populasinya.
Untuk penelitian ini teknik pengambilan sample yang digunakan adalah teknik random sederhana yaitu dengan cara memberi nomor semua anggota populasi, dalam hal ini semua guru bidang studi biologi di kelas XI SMA Negeri kota jambi tahun ajaran 2009/20010l, kemudian membuat nomor- nomor pada kertas-kertas kecil, kertas kecil kemudian digulung, dimasukkan dalam tempat dan dilocok. Kita melakukan pengocokkan terus sampai memperoleh sejumlah kertas kecil bernomor sebanyak yang diperlukan. Dalam penelitian ini diperlukan sebanyak 30% sample dari populasi yang ada.

 3.4 Instrument penelitian

Menurut suharsimi (1999 : 151) instrument penelitian adalah alat atau fasilitas yang digunakan peneliti dalam mengumpulkan data agar peneliti lebih mudah mendapatkan hasil dan hasilnya lebih baik, dalam arti lebih cermat, lengkap sistematis. Adapun insrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah:

3.4.1 Angket (kuisioner)

Angket yang digunakan dalam penelitian ini adalah angket tertutup dangan jawaban yang telah disediakan pada setiap item pertnyaanya.menurut faisal (1981:4) disebut angket tertutup, bila item pertanyaan pada angket disertai kemungkinan jawabanya, sehingga responden tinggal memilih jawaban yang dinilainya paling sesuai.
Dalam pembuatan angket tertutup ini penulis menggunakan sekala likert. Menurut sugiono (2005:107) sekala likert terdiri dari empat tingkatan yaitu selalu (sl), sering (sr), kadang-kadang(kd), tidak pernah (tp). Untuk kriteria penilaian peritem jawaban yang dijawab dijelaskan dalam tabel berikut:
No Tingkatan skala likert Skort jawaban
1 Selalu 1
2 Sering 2
3 Kadang-kadang 3
4 Tidak pernah 4
Sumber : Sugiono (2005:108)
Adpun lankah- langkah yang dilakukan dalam penyusunan angket adalah
A. Penyusunan indikator
Sebelum angket ini disusun, terlebih dahulu dibuat kisi-kisi angket yang meliputi indikator faktor internal guru biologi saat melakukan proses pembelajaran.
B. Penyusunan angket
Setelah kisi-kisi angket dibuat selanjutnya dilakukan penyusunan penrnyataan angket yang berhubungan dengan indikator.
C Ujicoba angket
Angket yang sudah disusun tersebut kemudian di ujicobakan. Menurut sugiono (2005:213) untuk menentukan valid atau tidak valid suatu butir dalam angket digugunakan rumus angka kasar.

3.4.2 Dokumentasi

Penelitian ini juga menggunakan alat pengumpulan data dengan dokumentasi. Dokumentasi yang diperlukan dalam penelitian ini ini dokumentasi proses pemebelajaran biologi di kelas XI SMA Negeri kota jambi.

3.4.3 Observasi

Adapun langkah-langkah yang dilakukan pada tahap mengamati (observasi) yaitu:
1. Melakukan diskusi dengan guru biologi dan kepala Sekolah untuk rencana observasi
2. Melakukan pengamatan terhadap penerapan model pembelajaran yang dilakukan guru kelas XI SMA Negeri kota jambi
3. Mencatat setiap kegiatan dan perubahan yang terjadi saat penerapan model pembelajaran
4. Menganalisis temuan saat melakukan observasi dan pelaksanaan observasi


3.5 Pengumpulan data

3.5.1 Data penelitian

Dalam penelitian ini ada dua data yang digunakan, yang pertama adalah data tentang keterampilan guru biologi kelas XI SMA Negeri kota jambi dalam menerapkan model pembelajaran, dan yang kedua data tentang nilai ujian biologi siswa kelas XI SMA Negeri kota jambi.

3.5.2 Sumber data

Menurut suharsimi (1999:112) sumber data adalah subjek dari mana data diperoleh. Apabila peneliti menggunakan kuisioner atau wawancara dalam pengumpulan datanya, maka sumber data disebut responden, yaitu orang yang merespon atau menjawab pertanyaan peneliti, baik pertanyaan tertulis atau lisan. Adapun responden penelitian ini adlah guru biologi kelas XI SMA Negeri kota jambi. Kemudian untuk data tentag hasil ujian, datanya berupa nilai ujian akhir biologi siswa.

3.6 Analisis data

Untuk menganalisis data dalam penelitian ini digunakan uji normalitas. Uji normalitas digunakan untuk mengetahui apakah data angket penelitian terdistribusi normal. Dalam penelitian ini digunakan uju lilloefors. Menurut sujana (1992:466) langkah-langkah lilliefors sebagai berikut:
Membuat tabulasi data
Mengadakan pengamatan tarhadap X¬1, X2,..........,Xn untukl diubah menjadi angka baku Z1,Z2,………….,Zn.
Zi =
Keterangan:
Z¬¬¬¬¬1 ¬¬¬=angka baku
X = rata-rata
S = simpangan baku
3. Menentukan peluang F (Z¬¬¬i) = P< (Z¬¬¬i) berdasarkan daftar distribusi normal baku.
4. Selanjutnya dihitung proporsi Z1,Z2,………….,Zn. Yang lebih kecil atau sama dengan Z. jika proporsi ini dinyatakan oleh S(Z¬¬¬i) maka rumusnya
S (Zi) =
5. Harga mutlak dihitung dari selisih F(Z¬¬¬i)- S(Z¬¬¬i) dan diambil dari harga mutlak Yang paling besar sebagai L- hitung (L0).
6. Dari L table (Lt) untuk sebanyak N dan taraf nyata @= 0,05 dan dibandingkan dengan (L0).
7. Pada taraf nyata @= 0,05, jika (L0) < (Lt) maka table terdistribusi normal dan jika sebaliknya sample terdistribusi normal.



DAFTAR PUSTAKA

Ahmad dan joko, 1997, Model Belajar Mengajar, Pustaka Setia Bandung
Ari kontoro S, 1993 Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan, Bumi Aksara, Jakarta
Shertian, 2000, Konsep Dasar Dan Teknik Supervise Pendidikan Dalan Rangka Pengembangan Sumberdaya Manusia, Rineka Cipta, Jakarta
Sudjana N, 2006, Penilaian Hasil Proses Belajar Mngajar, PT Rosdakarya, Bandung
Sudjana N, 1996, Metode Statistic, Tarsito Bandung
Sudijono A 2006, Pengantar Evaluasi Pendidikan, Jakarta, PT Raja Grafido Persada
Silbermen M, 1996, Active Learning, Yapendia, Yogyakarya
Silbermen M, 2006, Active Learning, Nusa Media, Yogyakarya
Rusfidra, 2006,

10.23.2011

Fascinum

FASCINUM

Sejak tahun 1000 SM (sebelum Masehi), para bangsa romawi sudah mengenal warisan. Ialah Fascinum merupakan sebuah benda seperti jimat yang dikalungkan ke leher dan diturnkan ke setiap keturunan. Fascinum adalah saksi lahirnya kelahiran Ruma (sekitar tahun 900 SM - 700 SM), kemudian yang namanya sekarang adalah Roma. Sejak berabad - abad dahulu Fascinum dijadikan jimat pelindung dan menyimbolkan penyertaan dewa Fascinus, dewa pertama yang dipercayai bangsa Romawi. Walau masih lebih muda dari peradaban Bangsa Yunani, bangsa Romawi adalah bangsa yang hebat dan tangguh. Sudah banyak tentara perang yang luar biasa lahir dari bangsa Romawi. Dan ditambah lagi daerah jajahan/invasi bangsa Romawi dulunya juga tidak sedikit.
Fascinum adalah benda yang menggambarkan suatu budaya. Budaya yang erat kaitannya dengan representasi bangsa Roma ketika itu. Fascinum sendiri menuru Steven Saylor (penulsi Novel Roma) berasal dari keturunan patriacia - Potitius. Namun karena terjadinya dinamika kehidupan yang panjang, fascinum sekarang tidak lagi dimilki seseorang yang bermarga Potitius.
Fascinum menjadi benda pusaka, saksi sejarah Romawi dan gambaran budaya yang sangat tinggi. Artinya kebudayaan sudah ada jauh sebelum adanya sebuah pemerintahan. Bahkan sebelum adanya aturan - aturan dalam sebuah negara atau sebelum lahirnya suatu negara.
Sekarang kita dapat meliaht keberadaan budaya di negeri ini. Kebudayaan yang beraneka ragam merupakan keunikan tersendiri yang dimiliki oleh bangsa kita. Indonesia menjadi negara yang terdiri dari banyak pulau juga banyak suku serta kebudayaan. Mirip seperti warisan ataupun kebudayaan Romawi, kebudayaan di Indonesia sendiri juga hampir persis seperti itu. Setiap kebudayaan di daerah - daerah memiliki warisan - warisan yang disematkan turun - temurun. sperti suku batak contohnya, warisan yang diberikan adalah berupa marga. Atau ada lagi kebudayaan dari suku lain yang memberikan suatu benda atau senjata pusaka yang diserahkan mulai dari nenek moyang mereka.
Kebudayaan memang adalah gambaran suatu bangsa.
kemudian lebih dari itu, bangsa kita masih belum memamhami pentingnya sebuah kebudayaan. Kebudayaan bisa mengungkap sejarah, bisa memberi penjelasan akar belukar ataupun filosofih suatu daerah.
Mari kita junjung kebudayaan agar kelak ada celah dan sinar pada sejarah dan kemajuan bangsa.

10.18.2011

Download materi + LKS + power point + lengkap materi bakteri


Silahkan download materi lengkap tentang bakteri dan semoga bermanfaat untuk Anda. dan setelah mendownload jangan lupa tinggalkan komentar Anda.

download power point + materi + LKS tentang virus

salam!!
kawan - kawan sekalina, pada kesempatan kali ini, saya akan memberikan materi lengkap dengan kajiannya dan power pointnya, sangat sesuai denga seseorang yang ingin mengetahui lebih banyak tentang bakteri.




10.11.2011

DAMPAK KENAIKAN PENGGUNAAN KENDARAAN BERMOTOR

Penggunaan Motor sudah tidak terbendung lagi. Hampir di setiap rumah terparkir sepeda motor, mulai dari pedeseaan hingga perkotaan, setidaknya memiliki satu motor per rumah. Dan dapat dilihat di jalan – jalan, kehadiran motor semakin pesat.
Ketika pertama sekali menjadi mahasiswa di salah satu universitas di kota Bandarlampung, aku melihat hanya sedikit motor yang terparkir di tempat parkir dan saat itu masih banyak mahasiswa yang berjalan kaki maupun naik angkutan umum. Lahan parkir kampus pun masih sepi dan banyak yang lowong. Suara bingar – bingar motor juga masih jarang kedengaran. Setidaknya tidak terlalu mengganggu aktivitas perkuliahan dalam kelas. Kasus – kasus pencurian motor juga masih jarang. Tahun 2007 pertama sekali saya menjadi mahasiswa Universitas tersebut, trotoar – trotoar yang ada di pinggir – pinggir jalan masih sering dilalui para pejalan kaki, baik dosen ataupun mahasiswa. Dan ini bertahan selama satu tahun setelah saya mahasiswa.
Setelah itu,tahun 2008, keadaan perlahan – lahan mulai berubah. Mahasiswa yang berjalan kaki di pinggir – pinggir jalan mulai berkurang. Bingar – bingar suara motor mulai melonglong di universitas. Dan lahan parkir berangsur – angsur mulai ramai di huni para motor mahasiswa ataupun dosen – dosen.
Seiring bertambahnya motor yang berkeliaran di Universitas, kasus – kasus curanmor pun semakin banyak. Tercatat setiap tahun sejak 2008 ada saja yang kehilangan motor di lahan parkir Univesitas. Bahkan pelakunya rata – rata merupakan mahasiswa yang berkuliah di universitas ini.
Hasrat untuk memiliki motor ternyata tidak kesampaian sehingga harus mencuri motor di universitas.
Dan dari tahun – ke tahun hingga tahun 2011, kenaikan pengguna motor yang ada di universitas semakin tinggi.

Banyak latar belakang yang menimbulkan terjadinya kenaikan pengguna motor yang sangat berdampak ke segala hal. Pertama adalah, pembelian motor sudah dimudahkan dengan pembelian secara kredit dengan DP yang murah. Perusahaan motor memiliki strategi yang jitu untuk memancing minat para masyarakat untuk membeli dan memiliki motor. Kemudahan – kemudahan yang ditawarkan cukup menggiurkan masyarakat. Terbukti pendirian dealer – dealer motor semakin meningkat diiringi dengan permintaan masyarakat untuk membeli motor. Selain kemudahan – kemudahan yang ditawarkan juga pihak perusahaan motor memberikan souvenir dan hadiah yang menarik, sedikit banyak menarik perhatian masyarakat untuk membeli motor.
Yang kedua adalah, motor – motor yang ada di pasaran tidak lagi didominasi oleh perusahaan motor jepang. Kini perusahaan motor – motor dari negara lainnya seperti India dan China semakin menggeser pabrikan – pabrikan motor jepang. Motor – motor yang ditawarkan dari pabrikan negara lain ini, harganya cenderung lebih murah dari harga yang ditawarkan pabrikan Jepang. Dan selain harga yang lebih terjangkau, model serta kualitas juga tidak kalah dibangdingkan dengan motor pabrikan jepang. Sementara prsedur pembelian juga hampir sama dengan prosedur pembelian motor – motor jepang. Memang ada paradigma bahwa motor pabrikan China khususnya, sering meniru model – model motor dari pabrikan jepang. Sehingga ketika masyarakat membeli motor – motor Cpabrikan China, tidak merasa ‘minder’ ataupun ‘kurang gaul’. Oleh karena itu minat masyarakat semakin banyak untuk memiliki motor baik motor pabrikan Jepang, Pabrikan China ataupun lainnya. Faktor ketiga adalah, adanya pengaruh psikir dari dalam diri ketika tidak memiliki motor ataupun menggunakan motor ketika mau berpergian kemanapun. Masyarakat seperti merasa malu ketika harus berjalan kaki untuk berpergian ke suatu tempat. Ini terlihat dewasa ini di Universitas, banyak mahasiswa yang menjadi malas kemana – mana jika tidak dengan menggunakan motor karena merasa minder jika harus berjalan kaki. Sehingga tidak sedikit mahasiswa termotivasi untuk memiliki motor sebagai bentuk operasional dan sudah menjadi salah satu pendukung mahasiswa dalam proses perkuliahan.

Pada dasarnya faktor – faktor diatas memiliki hulu yang sama. Lebih jauh bisa kita lihat akar fenomena yang terjadi saat ini. Kenaikan penggunaan motor saat ini sebenarnya adalah dampak terlalu terbukanya perdagangan yang terjalin dengan luar negeri. Pemerintah membuka seluas – luasnya negara kita untuk menampung negara – negara lain untuk mengimpor barang – barang mereka dan masuk serta diperjualbelikan di daerah – daerah. Negara tidak membatasi laju pendistribusian dan pengimporan barang – barang luar negeri dalam hal ini kendaraan bermotor. Segala jenis dan model serta asal muasalnya dapat masuk ke dalam negara kita. Diakui atau tidak ini adalah dampak dari implementasi kebijakan AFTA-China dan kebijakan lainnya yang mengara ke Noeliberal.
Jika dikaji lebih dalam, pemerintah memiliki petimbangan yang kuat untuk menerapkan kebijakan seperti ini. Pemerintah membutuhkan pemasukan ke kas negara yang diperoleh dari pajak barang – barang yang masuk dari luar negeri. Tentunya semakin banyak barang yang masuk, maka pendapatan negara juga semakin banyak. Pertimbangan ini menajdi hal yang mendasar sehingga pemerintah sangat mendukung masuknya barang – barang luar negeri ke dalam negari.
Kemudian pertimbangan yang lain adalah, hubungan diplomasi yang terjalin dengan negara lain ternyata mempengaruhi hal ini. Keterikatan negara kita terhadapa hubungan diplomasi baik kerjasama ataupun sebagai peminjam utang negara kita, membuat negara ini merasa terjepit dan pemerintah tidak erani mengambil resiko dan spekulasi. Sehingga gambaran ini semakin lama semakin meningkat. Dan barang – barang dari luar negeri seperti motor, semakin lama akan seperti air mengalir. Dan bisa saja penjualan motor akan semakin meningkat.

Keianikan penggunaan motor tidak memiliki dampak yang sangat sedikit. Banyak hal – hal yang cukup merugikan masyarakat terkait kenaikan penggunaan motor dikalangan masyarakat. Pertama adalah semakin parahnya kemacetan yang terjadi di jalan – jalan raya. Kemacetan yang terjadi akan menghambat aktivitas masyarakat dan akan banyak membuang waktu. Kalkulasinya adalah, jika seseorang setiap harinya terkena macet selama 10 menit saja. Dan 3650 menit dalam setahun. Bisa kita pastikan bahwa bangsa kita yang notabenen ada 200 juta penduduk bisa membuang waktu sebanyak 730000 menit dalam setahun. atau setara dengan 62000 jam. Kesimpulannya bangsa kita telah membuang waktu sebanyak 62000 jam dengan sia – sia. Anda tentu bisa mellakukan apapun dengan begitu banyak.
Kemudian dampak yang kedua adalah, meningkatnya kecelakaan kendaraan bermotor. Setidaknya setiap bulan terjadi kecelakaan bermotor. Dan tidak sedikit kecelakaan bermotor berujung pada kematian.
Dan masih banyak lagi dampak yang ditimbulkan dari kenaikan penggunaan kendaraan bermotor. Tetapi lebih dari itu, dua dampak diatas merupakan damapak yang paling urgen.


Pertanyaan yang timbul setelah ini adalah, siapakah yang harus bertanggung jawab atas semua ini?
Mau tidak mau pemerintah seharusnya ‘memasang badan’ atas semua ini. Pemerintah yang dalam hal ini tidak bisa menutup mata atas implikasi kebijakan.
Masyarakat adalah pihak yang mersa dirugikan seharusnya lebih kritis dan peka melihat akar permasalahan ini. Masyarakat bisa terlibat dalam pengontrolan laju penjualan kendaraan bermotor. Masyarakat bisa bekerjasama dengan organisasi ataupun lembaga untuk menekan angka pengguna motor. Semua unsur juga harus bisa bekerjasama untuk mengintisipasi turbelensi yang nantinya bisa meresahkan masyarakat sendiri.
Oleh karena itu, mulai dari diri pribadi. Sebagaimana dengan kenaikan pengguna kendaraan motor, seharusnya masyarakat juga mempertimbangkan untuk membeli kendaraan bermotor. Sehingga tidak terlihat mubazir tetapi kendaraan bermotor memnag digunakan untuk hal yang esensi dan betul – betul membantu aktivitas masyarakat.


5 Oktober 2011